Sabtu, 25 Mei 2024

Junta Niger Akan Mulai Pulangkan Ratusan Pasukan Prancis

BACA JUGA

Jakarta, IDM – Junta Niger akan melakukan penarikan ratusan tentara Prancis yang berbasis di Kota Ouallam dalam waktu dekat. Hal itu dilakukan menyusul konflik yang terjadi sejak kudeta militer pada bulan Juli lalu.

Dilansir dari Reuters, Sabtu (7/10), sebanyak 400 tentara Prancis di Kota Ouallam akan dipulangkan. Penarikan pasukan Prancis ini merupakan tuntutan utama para junta militer sejak merebut kekuasaan di Niger.

Baca Juga: AS Tembak Jatuh Drone Turki di Suriah

Prancis awalnya menolak legitimasi junta. Namun bulan lalu, Presiden Emmanuel Macron memutuskan untuk mengakhiri kerja sama militer dengan Niger dan menarik seluruh 1.500 tentara Prancis.

“Sebanyak 400 tentara Prancis yang berbasis di Ouallam akan menjadi yang pertama berkemas dan berangkat,” kata juru bicara junta militer.

Baca Juga: Putin: Pesawat yang Ditumpangi Prigozhin Meledak Akibat Granat

Pasukan Prancis berada di Niger sebagai bagian dari upaya melawan teroris yang terkait ISIS di beberapa wilayah seperti Burkina Faso, Kamerun, Chad, Gambia, Guinea Mauritania, Mali, Nigeria dan Senegal.

Sementara, pihak junta militer menyebut Prancis telah memberikan pengaruh berlebihan dan gagal menyelesaikan krisis keamanan yang telah menewaskan ribuan orang dan membuat jutaan orang mengungsi di wilayah Niger. (bp)

BERITA TERBARU

INFRAME

Menhan Prabowo Serahkan Bantuan Bencana Alam di Sumatera Barat

Menteri Pertahanan Prabowo Subianto memberikan bantuan untuk korban bencana banjir bandang dan tanah longsor di Sumatera Barat (Sumbar), Kamis (16/5).

EDISI TERBARU

sidebar
ads-custom-5

POPULER