Rabu, 28 Februari 2024

Nama 6 Prajurit yang Bergabung dengan KKB Papua

BACA JUGA

Jakarta, IDM – Baru-baru ini Satgas Damai Cartenz berhasil menangkap dua anggota Kelompok Kriminal Bersenjata Papua (KKB Papua), Rabu (31/5).

Dua anggota KKB Papua itu adalah MK dan TK.

Kaops Satgas Damai Cartenz, Kombes Faizal Ramadhani, mengungkapkan satu diantara dua anggota KKB Papua yang diamankan adalah eks prajurit TNI.

“Mengamankan dua orang pada saat kejadian kontak tembak di Nogoloit,” kata Faisal, dikutip dari Tribunnews, Jumat, 2/6).

Baca Juga: Satgas MTF TNI Konga Peringati International Day UN Peacekeepers dengan Cara Ini

Bergabungnya anggota TNI dengan KKB Papua bukanlah hal baru. Dirangkum dari Tribunnews, berikut ini 6 prajurit TNI yang membelot dan beralih ke KKB Papua:

  1. Lucky Y Matuan alias Lukius

Lucky Y Matuan alias Lukius sudah bergabung dengan KKB Papua sejak Februari 2021, ketika ia menghilang dari tempatnya bertugas.

Bergabungnya Lukius dengan KKB ini disampaikan oleh Juru Bicara Organisasi Papua Merdeka (OPM), Sebby Sambom.

“Ada seorang prajurit TNI yang telah bergabung dengan TPN sejak Februari lalu, dan saat ini bersama pasukan TPNPB (Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat)” ungkap Sebby.

Menurut Sebby, Lukius bergabung dengan KKB Papua atas kesadarannya sendiri. Ia menambahkan, Lukius telah menyerang tempatnya bertugas, pos TNI di Bulapa, saat awal bergabung dengan KKB Papua.

Sebby menyebut Lukius berhasil menembak tiga prajurit TNI dalam serangan itu.

“Lucky Matuan mantan anggota TNI yang bergabung dengan TPNPB, bertugas di Pos TNI Bulapa Kabupaten Intan Jaya. Bahkan, dia juga menyerang pos TNI Bulapa,” urai Sebby.

Aksi pengkhianatan yang dilakukan Lukius juga telah dibenarkan Jenderal (Purn) TNI Andika Perkasa saat masih menjabat sebagai Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD).

Andika mengatakan Lukius yang berpangkat Pratu sudah terdeteksi bergabung dengan KKB Papua sejak Februari 2021, ketika meninggalkan pos tempatnya berajaga.

“Sebetulnya, terdeteksinya (bergabung KKB) pada bulan Februari yang lalu, di mana dia meninggalkan pos,” terang Andika Perkasa, Selasa (20/4/2021).

Sebelum bertugas di Papua, Lukius yang lahir di Wamena, ditempatkan di Jawa Tengah.

“Dia berusia 24 tahun, lahir dan besar di Wamena. Ditempatkan setelah bertugas di salah satu Batalyon Infanteri di Jawa Tengah,” ujar Andika

  1. Yotam Bugiangge

Yotam Bugiangge juga bergabung dengan KKB Papua setelah menghilang dari tempatnya bertugas di Kompi C Senggi, Kabupaten Keerom, Papua pada 17 Desember 2021.

Ia kabur membawa satu pucuk senjata SS-2 VI pada Jumat (17/12/2021) sore pukul 17.00 WIT, saat melaksanakan tugas jaga.

“Prada Yotam Bugiangge diketahui tidak hadir tanpa keterangan dari kesatuan pada hari Jumat, 17 Desember 2021, pukul 17.00 WIT.”

“Ia membawa senjata 1 pucuk SS-2 V1 bertempat di Mayonif 756/WMS, Kabupaten Keerom,” ujar Kolonel Inf Aqsha Erlangga yang saat itu menjabat sebagai Kapendam XVII/Cenderawasih, melalui keterangan tertulis, Senin (20/12/2021).

Sama seperti Lukius, Yotam juga putra asli Papua yang lahir di Nduga pada 24 Mei 1999. Kabar terbaru menyebutkan Yotam Bugiangge kini telah menjadi pimpinan sebuah KKB Papua di wilayah Nduga.

Pada 26 Mei 2023 lalu, KKB pimpinan Yotam menyerang aparat TNI-Polri yang sedang patroli di Kampung Nogolait dan menyebabkan terjadinya kontak tembak.

Dikutip dari Tribun-Papua com, aksi serupa kembali terjadi pada 29 Mei 2023, dan menyebabkan 162 warga Kampung Nogolait mengungsi ke Kota Kenyam.

Meski terbilang ‘pendatang’ di KKB Papua, sosok Yotam disebut-sebut ditakuti Egianus Kogoya.

Sebagai informasi, Egianus juga terkenal sebagai pimpinan KKB di Nduga yang kejam.

Kapolres Nduga, AKBP Rio Alexander Panelewen, mengungkapkan Yotam dan Egianus awalnya sempat bekerja sama. Namun, setelah itu, Egianus dan Yotam berpisah membentuk kelompok masing-masing.

“Sekarang Yotam ini jalan sama Armi Tabuni dan Waryambo,” ungkap Rio, Minggu (7/5/2023), dikutip dari Kompas.

Berdasarkan informasi yang didapat Rio, Yotam dan kelompoknya berada di sekitar Distrik Kenyam setelah sempat pergi ke Yahukimo. Ia menduga, keberadaan Yotam di Distrik Kenyam membuat Egianus tak lagi mendekat ke tempat itu.

“Kemungkinan Egianus tidak mudah untuk ke Kenyam karena ada si Yotam ini,” pungkasnya.

Baca Juga: Tambah Kemampuan Tempur, KRI Bung Karno-369 Akan Dilengkapi Sejumlah Persenjataan Canggih

  1. Seth Jafeth Rumkorem

Mantan anggota Kostrad, Seth Jafeth Rumkorem, resmi bergabung dengan KKB Papua pada tahun 1970-an.

Dilansir Surya.co.id, ia bahkan diangkat menjadi pimpinan tertinggi Organisasi Papua Merdeka (OPM).

Seth Rumkorem disebut bergabung dengan KKB Papua lantaran tidak puas pada pemerintahan Indonesia.
Sebelum bergabung dengan KKB Papua, Rumkorem adalah anggota TNI.

Ia pernah menjalani pendidikan di Sekolah Calon Perwira di Bandung tahun 1967. Ayah Rumkorem, Mayor Tituler TNI AD Lukas Rumkorem, adalah tokoh yang ikut memperjuangkan Irian Barat menjadi bagian Indonesia.

Sang ayah pernah menjabat sebagai anggota Dewan Pertimbangan Agung di era Presiden RI Soekarno. Rumkorem meninggal pada 12 Oktober 2010 di kediamannya di Wageningen, Belanda.

4 Senat Soll

Senat Soll adalah mantan anggota TNI yang melarikan diri usai terlibat jual beli amunisi dengan KKB Papua di Mimika pada 2018.

Ia merupakan aktor utama pembunuhan staff Komisi Pemilihan Umum (KPU) Yahukimo pada Agustus 2020. Juga, pembunuhan dua personel TNI AD di Yahukimo pada Mei 2021.

Senat Soll ditangkap tim gabungan TNI-Polri pada 2 September 2021, setelah dua tahun menjadi buron Polres Yahukimo. Tak sendiri, Senat Soll ditangkap bersama lima anggotanya.

Dikutip dari Kompas.tv, ia melakukan perlawanan saat ditangkap. Akibatnya, tim gabungan TNI-Polri Satgas Nemangkawi pun melepaskan tembakan hingga mengenai bagian kaki Senat Soll.

Hampir satu bulan setelah ditangkap, Senat Soll meninggal ketika dirawat akibat luka tembak di kakinya. Ia meninggal di RS Bhayangkara Jayapura pada 26 September 2021.

“Benar, ada laporan tentang meninggalnya Senat Soll di RS Bhayangkara,” ungkap Direskrimum Polda Papua saat itu, Kombes Faizal Ramadhani, Senin (27/9/2021).

Baca Juga: Mama-mama Papua Serbu Pos Pasukan Tengkorak, Ada Apa?

  1. Elieser Awom

Juru Bicara OPM, Sebby Sambom, mengungkapkan ada nama mantan anggota TNI Elieser Awom yang bergabung dengan KKB Papua di tahun 80-an.

Elieser Awom dikenal sebagai tokoh senior KKB.

“Elieser Awom dari Brimob Kotaraja Papua di tahun 1980-an,” ungkap Sebby pada April 2021.

Menurut situs ulmwp.org, Awom adalah pria kelahiran Pulau Numfor, 4 Juli 1948. Ia yang lulusan SMP pernah bertugas di Resimen 12 Irian Barat (Papua).

Awom membelot dari TNI pada 1984 dan memutuskan bergabung KKB Papua. Ia pernah dipenjara pada 1989, setelah ditangkap oleh TNI.

Meski sempat dijatuhi hukuman mati, Awom dan semua tahanan politik Papua Barat dibebaskan pada 2000, saat reformasi di Indonesia. Awom meninggal pada 15 Juni 2018, dalam perjalanan dari Kaimana ke Bentuni saat menjalankan tugas Organisasi Papua Merdeka (OPM).

  1. Surabut

Selain Elieser Awom, Sebby Sambom juga menyebut anggota TNI Surabut dari Batalyon 753 Arfai Manokwari.

Surabut, menurut Sebby, bergabung KKB Papua pada 90-an.

“Surabut dari Batalyon 753 Arfai Manokwari tahun 1990-an,” tandasnya. katanya. (rr)

BERITA TERBARU

EDISI TERBARU

sidebar
ads-custom-5

POPULER