Sabtu, 20 April 2024

KSAL Kerahkan 4300 Prajurit TNI AL Rebut Pulau Dabo Singkep dari Musuh

BACA JUGA

Riau, IDM – Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono hari ini mengerahkan sekitar 4300 prajurit TNI Angkatan Laut dari berbagai unsur satuan untuk merebut Pulau Dabo Singkep, Kepulauan Riau yang saat ini telah dikuasai oleh musuh.

Kasal Laksamana TNI Yudo Margono menyatakan, 4300 prajurit TNI Angkatan Laut yang terdiri dari unsur Kapal Perang TNI Angkatan Laut, pangkalan TNI Angkatan Laut, serta Marinir TNI Angkatan Laut itu diskenariokan akan merebut sebuah pulau yang saat ini telah dikuasai oleh musuh.

Laksamana TNI Yudo memaparkan, ratusan prajurit Intai Tempur (Taipur) Marinir TNI Angkatan Laut sudah bergerak ke pusat pertahanan lawan sejak malam tadi untuk membuka atau mensterilkan alur pantai yang akan digunakan sebagai Operasi Pendaratan Amfibi TNI Angkatan Laut di Pulau Dabo Singkep.

“Ada sekitar 33 Kapal Perang, 46 unit kendaraan tempur Tank Amfibi dari Korps Marinir yang akan kita kerahkan dalam operasi pendaratan dan 16 Pesawat Udara Puspenerbal yang akan dilibatkan dalam Latihan Operasi Pendaratan Amfibi di Puslatpur Dabo Singkep tahun ini,” kata KSAL Laksamana TNI Yudo Margono ketika Apel Gelar Pasukan Latopsfib Tahun 2021 di Dermaga JICT 2, Jakarta Utara, Jum’at, 22 Oktober 2021.

Lebih jauh Kasal menjelaskan, Latihan Operasi Pendaratan Amfibi (Latopsfib) Tahun 2021 ini merupakan agenda rutin yang dilakukan oleh TNI Angkatan Laut atau yang biasa disebut dengan Latihan Armada Jaya. Seharusnya latihan Armada Jaya ini digelar pada bulan Juni 2021 lalu, tapi karena situasi pandemi COVID-19 latihan tersebut ditunda dan baru digelar hari ini.

Dalam latihan ini, lanjutnya, TNI Angkatan Laut telah menggabungkan seluruh unsur kekuatan Alustista baik yang dimiliki oleh Komando Armada (Koarmada) I, Koarmada II, Kolinlamil, Korps Marinir, Puspenerbal, serta Pusat Hidrografi dan Oseanografi TNI AL.

“Latihan ini tentunya diharapkan nantinya kita selalu dapat menjaga profesionalisme kita sebagai kekuatan pertahanan negara di laut. Jadi tetap kita harus konsentrasi dan mengerti apa yang harus kita kerjakan,” ujarnya.

Untuk diketahui, latihan Operasi Pendaratan Amfibi itu rencananya akan digelar pada tanggal 22 sampai 25 Oktober 2021. Dan selama latihan Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL) Laksamana TNI Yudo Margono onboard atau memantau secara langsung proses latihan didampingi oleh Pangkoarmada I Laksda TNI Arsyad Abdullah yang dipercaya sebagai Panglima Komando Tugas Gabungan Amfibi yang bertanggung jawab dalam floor latihan Armada Jaya 2021 ini. (RAI)

BERITA TERBARU

INFRAME

Panglima TNI Pimpin Serah Terima Jabatan KSAU

Panglima TNI Jenderal TNI Agus Subiyanto menyerahkan bendera panji Swa Bhuwana Paksa kepada Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) yang baru Marsekal TNI Mohamad Tonny Harjono. Upacara serah terima jabatan (sertijab) tersebut berlangsung di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta, Jumat (5/4).

EDISI TERBARU

sidebar
ads-custom-5

POPULER